Maaf.


Maaf. Sorry.
Dua perkataan yang aku boleh consider ia magic tapi murah. 
Murah means senang untuk diucap.
Silap sikit, sorry.
Salah sikit, maaf.

Tapi aku tak pernah salahkan word tu.
Sebab ia bagus.
Dalam konteks memperbaiki apa jua keadaan. 
Dan bila aku kata ia murah, tak bermakna ia tak bernilai.

Dan sebenarnya cuma certain orang yang anggap ia murah. 
Itulah orang yang tak ego.
Dalam satu sesi ceramah dalam kursus perkahwinan haritu, satu ustazah bagitahu.
"Sesiapa yang mudah mengucapkan maaf, dia adalah orang yang tak ego"
"Dan ia bagus"

Kenapa bagus?
Apa salah jika kita mengalah dan ucap maaf?
Apa yang menang itu dapat pingat kebesaran atau crown?
Apa lah salah untuk cakap maaf untuk kembalikan kegembiraan?
Susah? Anda ego.

Tak bermakna pengucap maaf dia salah.
Cuma berhenti untuk meredakan keadaan.

"Sikit-sikit minta maaf! Sikit-sikit minta maaf"
Manusia biasa buat salah.
Kalau benda dah jadi, apa lagi boleh buat?
Putar balik waktu?
Tak kan?
Admit dan jangan buat lagi.
Itu peluang. Second chance.

Aku bukan pemaaf dari dulu.
Means aku ego.
Kalau aku salah, aku putar semua keadaan untuk buat orang tu yang bersalah.
Ya, tu aku.
Tapi penat asyik macam tu.
Bermain dengan keadaan.
Sampai waktu karma datang.
Aku mudah ucapkan maaf.
Sebab aku penat nak penatkan hati.
Lekas reda, lagi bagus.
Lagi senang hati.

Kenapa perlu sayang ego walaupun ego tu dah banyak buat orang menangis?
Puas ke hati?
Tak. Satu masa kau akan rasa bersalah.
Ya.

Pergi dapatkan sesiapa yang kau rasa bersalah,
Jatuhkan ego dan ucap maaf.
Hati kau senang.
Percayalah :)

Assalammualaikum.

fds
written by fadhillasamsudin

No comments: